Kenali Perbedaan "baby blues," Depresi Melahirkan, dan Postpartum Psikosis

Seorang ibu mengalami banyak sekali perubahan dalam hidup, baik saat hamil, persalinan, maupun setelah melahirkan. Ini terjadi terutama pada bentuk tubuh, perubahan hormon, perubahan aktiitas keseharian di rumah atau di kantor, maupun perubahan secara psikologis. Karena itulah banyak ibu yang mengalami depresi setelah melahirkan. Ini normal, kecuali sampai ada pikiran untuk menyakiti diri sendiri ataupun sang bayi. Sementara itu, mengenai depresi setelah melahirkan terdapat tiga jenis, yaitu; "baby blues, ;depresi pasca melahirkan; dan postpartum psikosis. Artikel ini akan membahas mengenai perbedaan antara ketiganya dan kapan ibu dan keluarga harus membawa ibu ke dokter sesegera mungkin yang diambil dari situs WomensHealth.
Kenali Perbedaan "baby blues," Depresi Melahirkan, dan Postpartum Psikosis

1. Baby Blues

Banyak perempuan mengalami “baby blues” pada hari-hari setelah melahirkan. Jika Ibu memiliki baby blues, Ibu mungkin mengalami hal-hal seperti berikut ini.
  1. Mengalami perubahan suasana hati
  2. Merasa sedih, cemas, atau kewalahan
  3. Memiliki menangis mantra
  4. Kehilangan nafsu makan Ibu
  5. Mengalami kesulitan tidur
Pada kebanyakan perempuan pascapersalinan, baby blues akan berlalu begitu saja dalam beberapa hari atau minggu. Kebanyakan gejala tidak parah dan tidak memerlukan pengobatan.

2. Depresi Pasca Melahirkan

Sementara gejala-gejala depresi setelah melahirkan (pascapersalinan / postpartum) bertahan lebih lama dan lebih parah. Depresi pascapersalinan dapat mulai kapan saja dalam tahun pertama setelah melahirkan. Jika Ibu memiliki depresi pascamelahirkan, Ibu mungkin memiliki salah satu dari gejala depresi yang tercantum di atas. Gejala juga dapat mencakup:
  1. Pikiran untuk menyakiti bayi
  2. Pikiran untuk menyakiti diri sendiri
  3. Tidak memiliki kepentingan ataupun kasih sayang terhadap bayi

Oleh karena itulah depresi postpartum harus segera mendapatkan penanganan dari dokter.

3. Postpartum Psikosis

Sementara postpartum psikosis (seye-KOH-suhss) jarang terjadi. Postpartum psikosis terjadi pada sekitar 1 sampai 4 dari setiap seribu kelahiran. Postpartum psikosis biasanya dimulai pada 2 minggu pertama setelah melahirkan. Perempuan yang memiliki gangguan bipolar atau masalah kesehatan mental lain yang disebut gangguan schizoafektif memiliki risiko lebih tinggi untuk juga mengalami postpartum psikosis. Gejala postpartum psikosis yang mungkin nampak adalah:
  1. Merasa melihat hal-hal yang tidak ada
  2. Merasa bingung
  3. Memiliki suasana hati yang cepat berubah
  4. Mencoba untuk menyakiti diri sendiri atau bayi

Kapan Harus Ke Dokter?



Sebagaimana yang telah diungkap di awal, baby blues akan pergi setelah beberapa hari. Namun jika tak kunjung pergi atau jika menemukan gejala depresi pasca melahirkan, dan postpartum psikosis sebagaimana yang disebut diatas, segera hubungi dokter. Hubungi dokter termasuk pada gejala berikut:
  1. Bayi Blues Ibu tidak pergi setelah 2 minggu
  2. Muncul gejala depresi lebih banyak dan lebih intens
  3. Gejala depresi dimulai setiap saat setelah melahirkan, bahkan berbulan-bulan kemudian
  4. Ibu mengalami kesulitan untuk melakukan tugas-tugas di tempat kerja atau di rumah
  5. Ibu tidak dapat merawat diri sendiri atau bayi
  6. Ibu memiliki pikiran yang merugikan diri sendiri atau bayi


Dokter dapat mengajukan pertanyaan kepada Ibu untuk menguji depresi. Dokter juga dapat merujuk Ibu ke dokter kesehatan mental profesional yang mengkhususkan diri dalam mengobati depresi.

Beberapa perempuan tidak memberitahu siapa pun tentang gejala mereka. Mereka merasa malu, malu, atau bersalah tentang perasaan tertekan ketika mereka seharusnya bahagia. Mereka khawatir mereka akan dilihat sebagai orang tua tidak layak. Setiap perempuan mungkin mengalami depresi selama kehamilan atau setelah melahirkan. Ini tidak berarti Ibu adalah buruk atau "tidak bersama-sama" ibu. Ibu dan bayi Ibu tidak harus menderita. Percayalah bahwa akan selalu ada bantuan untuk mengatasi masalah ibu.

Sampai disini artikel yang membahas mengenai perbedaan antara "baby blues," depresi pasca melahirkan, dan postpartum psikosis. Semoga bisa menambah pengetahuan ibu, suami dan keluarga dan membantu untuk menemukan cara yang tepat untuk mengatasinya. Untuk bacaan lebih lanjut, baca juga artikel seperti:
1. Faktor Depresi Selama dan Setelah Kehamilan
2. Cara Mengatasi Depresi dan Pengobatan Depresi

Silahkan menshare artikel ini ke media sosial melalui tombol berbagi yang tersedia di bagian bawah agar informasi ini juga diketahui oleh banyak orang.

Subscribe to receive free email updates: