Kenali Tahap Ke-3 Persalinan: Keluarnya Plasenta

Setelah membahas mengenai Tahap 1 Persalinan dan Kelahiran: Kontraksi dan Pembukaan dan Tahap 2 Persalinan dan Kelahiran: Mengejan, sekarang akan dibahas mengenai Tahap Ke-3 Persalinan: Keluarnya Plasenta. Beberapa menit setelah melahirkan, rahim Ibu akan mulai berkontraksi lagi. Beberapa kontraksi pertama biasanya memisahkan plasenta dari dinding rahim Ibu. Ketika bidan atau dokter melihat tanda-tanda perpisahan, ia akan meminta Ibu untuk mendorong untuk membantu keluarnya plasenta. Ini biasanya berlangsung sekitar lima sampai sepuluh menit dan cukup dilakukan dengan satu dorongan singkat yang sama sekali tidak sulit atau menyakitkan.
Kenali Tahap Ke-3 Persalinan: Keluarnya Plasenta

Apa yang terjadi setelah Ibu melahirkan



Setelah Ibu mengeluarkan plasenta, rahim Ibu harus berkontraksi dan sangat tegas. Ibu akan dapat merasakan puncak di dalam perut di sekitar tingkat pusar. Bidan atau dokter secara berkala akan memeriksa untuk melihat bahwa rahim Ibu tetap kuat, dan memijatnya jika tidak. Hal ini penting karena kontraksi rahim membantu memotong dan menutup pembuluh darah yang terbuka di tempat di mana plasenta itu menempel. Jika rahim Ibu tidak berkontraksi dengan baik, Ibu akan mengalami pendarahan hebat.

Jika Ibu berencana untuk menyusui, Ibu dapat melakukannya jika Ibu dan bayi Ibu berdua bersedia. Tidak semua bayi ingin menyusui di menit-menit setelah lahir, tetapi cobalah memegang bibir bayi Ibu dekat dengan payudara Ibu untuk beberapa waktu. Kebanyakan bayi akhirnya akan mulai menyusu di jam pertama atau lebih setelah lahir jika diberi kesempatan.

Menyusui sesaat setelah melahirkan adalah awal yang baik untuk bayi Ibu dan dapat sangat memuaskan untuk Ibu. Terlebih lagi, menyusui akan memicu pelepasan oksitosin, hormon yang sama yang menyebabkan kontraksi, yang membantu Ibu dalam pemulihan rahim pasca melahirkan.

Jika Ibu tidak akan menyusui atau rahim Ibu tidak kuat, Ibu akan diberi oksitosin untuk membantu pemulihan. (Beberapa dokter atau bidan memberikannya kepada semua ibu pada saat ini). Begitu pula jika Ibu mengalami perdarahan berlebihan.

Kontraksi pada saat ini relatif ringan. Sekarang fokus Ibu telah bergeser ke bayi Ibu, dan Ibu mungkin tidak menyadari segala sesuatu yang lain terjadi di sekitar Ibu. Jika ini adalah bayi pertama, mungkin Ibu merasa hanya beberapa kontraksi setelah Ibu mengeluarkan plasenta. Jika Ibu sudah punya bayi sebelumnya, Ibu mungkin terus merasa kontraksi sesekali untuk satu dua hari setelahnya.

Ini disebut “nyeri tembuni” dan dapat merasa seperti kram menstruasi yang kuat. Jika ini mengganggu Ibu, boleh juga meminta obat penahan sakit. Ibu juga mungkin akan menggigil atau merasa sangat gemetar. Ini adalah hal yang normal dan tidak akan berlangsung lama. Jangan ragu untuk meminta selimut hangat jika Ibu memerlukannya.

Bidan atau dokter akan memeriksa plasenta untuk memastikan itu semua ada. Kemudian dia akan memeriksa Ibu secara menyeluruh untuk melihat apakah terdapat robekan di perineum Ibu yang perlu dijahit.

Jika perineum robek atau mendapatkan episiotomi (robekan perineum oleh dokter atau bidan untuk membantu persalinan), Ibu akan disuntik dengan bius lokal sebelum dijahit. Ibu mungkin ingin menggendong terus bayi Ibu saat sedang dijahit, dan dapat menjadi gangguan besar. Jika Ibu merasa terlalu gemetar, mintalah pasangan Ibu untuk duduk di sisi Ibu dan menahan bayi.

Jika Ibu memiliki epidural, ahli anestesi atau perawat anestesi akan datang dan menghapus kateter dari belakang Ibu. Ini hanya butuh satu detik dan tidak sakit.

Kecuali bayi Ibu membutuhkan perawatan khusus, pastikan untuk bersikeras mendapatkan waktu tenang bersama-sama. Obat tetes mata dan vitamin K dapat menunggu beberapa saat. Ibu dan suami akan mendapatkan waktu khusus dengan satu sama lain karena Ibu perlu untuk berkenalan dengan bayi baru dan bersenang-senang dalam keajaiban kelahiran.

Demikianlah artikel mengenai Tahap Ke-3 Persalinan: Keluarnya Plasenta ini. Semoga dapat bermanfaat untuk kita semua. Artikel ini adalah bagian dari artikel berjudul Tahapan Proses Persalinan dan Kelahiran. Untuk memahami tahap persalinan dan kelahiran secara lengkap bacalah dari artikel tersebut. Selain itu, baca juga artikel terkait berikut ini:

Tanda Bahwa Persalinan Sudah Dekat
Tahap 1 Persalinan dan Kelahiran: Kontraksi dan Pembukaan
Tahap 2 Persalinan dan Kelahiran: Mengejan
Kenali 10 Tanda Bahaya Persalinan Ini

source

Subscribe to receive free email updates: