Kenali Tahap ke 2 Persalinan dan Kelahiran: Mengejan dan Mendorong

Setelah membahas mengenai Tahap 1 Persalinan : Kontraksi dan Pembukaan, kali ini akan dibahas mengenai Tahap ke 2 Persalinan dan Kelahiran, yaitu Mengejan dan Mendorong. Setelah leher rahim Ibu sepenuhnya melebar, tahap kedua persalinan dimulai: pembukaan final dan kelahiran bayi. Pada awal tahap ini, kontraksi mungkin sedikit lebih jauh terpisah, memberikan Ibu banyak kesempatan untuk istirahat yang sangat dibutuhkan pada jeda kontraksi.
Kenali Tahap ke 2 Persalinan dan Kelahiran Mengejan dan Mendorong

Banyak ibu merasa kontraksi di tahap kedua lebih mudah untuk ditangani daripada kontraksi dalam persalinan aktif karena dukungan yang membantu, meski sebagian Ibu tidak suka dengan sensasi mendorong spontan.

Jika posisi bayi sangat rendah di panggul Ibu, Ibu mungkin merasa dorongan untuk mendorong awal tahap kedua (dan kadang-kadang bahkan sebelum). Tapi jika bayi Ibu masih relatif tinggi, Ibu mungkin akan tidak memiliki sensasi ini segera.

Sejalan pelebaran dan penipisan rahim, bayi bergerak menuruni jalan lahir. Jadi jika semuanya berjalan dengan baik, Ibu mungkin ingin melakukannya secara perlahan-lahan dan membiarkan rahim Ibu bekerja sampai Ibu merasakan dorongan untuk mendorong. Menunggu beberapa saat mungkin meringankan kerja dan frustrasi. Namun begitu, di banyak rumah sakit masih terdapat praktek rutin untuk melatih perempuan untuk mendorong pada setiap kontraksi dalam upaya untuk mempercepat keturunan bayi, jadi sebaiknya Ibu memberi tahu pada bidan atau dokter jika Ibu lebih memilih untuk menunggu sampai Ibu merasakan dorongan spontan.

Jika Ibu telah mendapatkan suntikan anestesi epidural (bius lokal dari pinggang ke bawah untuk menghilangkan rasa sakit), hilangnya sensasi dapat menumpulkan dorongan untuk mendorong, sehingga Ibu mungkin tidak merasakannya hingga kepala bayi Ibu telah sedikit turun. Pada beberapa kasus, Ibu pada akhirnya memerlukan pengarahan yang jelas untuk membantu Ibu mendorong secara efektif.

Keluarnya Bayi Ibu

Keluarnya bayi mungkin cepat atau mungkin bertahap, terutama jika ini adalah persalinan normal pertamakali. Dengan setiap kontraksi, kekuatan rahim Ibu - dikombinasikan dengan kekuatan otot perut Ibu jika Ibu secara aktif mendorong – memberi tekanan pada bayi Ibu untuk terus bergerak turun melalui jalan lahir. Ketika kontraksi selesai dan rahim Ibu santai, kepala bayi Ibu akan surut sedikit dalam jenis perkembangan "dua langkah maju, satu langkah mundur". Coba posisi yang berbeda untuk mendorong sampai Ibu menemukan posisi yang terasa benar dan efektif untuk Ibu.

Sekilas Pertama Bayi Ibu



Setelah beberapa saat, akan nampak tonjolan pada perineum Ibu (jaringan antara vagina dan anus) ketika setiapkali mendorong, dan tak lama kulit kepala bayi akan semakin terlihat - saat yang sangat menarik dan tanda bahwa akhir persalinan sudah di depan mata. Ibu dapat meminta cermin untuk sekilas melihat penampakan pertama bayi Ibu, atau Ibu mungkin ingin mengulurkan tangan dan menyentuh bagian atas kepalanya.

Sekarang dorongan untuk mendorong menjadi lebih menarik. Dengan setiap kontraksi, semakin banyak kepala bayi Ibu menjadi terlihat. Tekanan dari kepala pada perineum Ibu terasa sangat intens, dan Ibu mungkin merasakan sensasi menyengat sebagai akibat dari meregangnya jaringan Ibu.

Pada titik tertentu, bidan atau dokter mungkin akan meminta Ibu untuk mendorong lebih lembut atau berhenti sama sekali sehingga mendorong kepala bayi Ibu memiliki kesempatan untuk secara bertahap meregangkan lubang vagina dan perineum. Dorongan lambat, dan pengeluaran yang terkendali dapat membantu menjaga Ibu dari robeknya perineum. Sekarang, dorongan untuk mendorong mungkin begitu kuat bahwa Ibu akan dilatih untuk meniup selama kontraksi untuk membantu menghadapinya.

Munculnya Kepala Bayi

Kepala bayi Ibu terus keluar dengan setiap dorongan sampai bagian terluas dari kepalanya akhirnya terlihat. Kegembiraan di ruang bersalin akan tumbuh seiring wajah bayi mulai muncul: dahinya, hidungnya, mulutnya, dan, akhirnya, dagunya.

Setelah kepala bayi Ibu muncul, dokter atau bidan akan hisap mulut dan hidungnya dan memeriksa apakah lehernya terlilit tali pusat (Jika tali pusat berada di sekitar leher bayi Ibu, bidan atau dokter akan memindahkannya ke atas kepala atau, jika perlu, menjepit dan memotongnya)

Kepala bayi Ibu kemudian berubah ke samping sejalan dengan memutarnya bahu dalam panggul Ibu untuk masuk ke posisi keluar. Dengan kontraksi berikutnya, Ibu akan dilatih untuk mendorong sebagai bahunya muncul, satu per satu, diikuti oleh tubuhnya.

Akhirnya; Kelahiran Bayi

Setelah bayi Ibu menyentuh atmosfer, ia harus tetap hangat dan segera dikeringkan dengan handuk. Dokter atau bidan secepat mungkin menghisap mulut dan hidung bayi lagi jika terlihat banyak lendir.

Jika tidak ada komplikasi, bayi akan diangkat ke perut telanjang Ibu sehingga Ibu dapat menyentuh, mencium, ataupun hanya mengaguminya dengan memandang. Kontak kulit-ke-kulit akan menjaga bayi Ibu tetap hangat, dan dia akan ditutupi dengan selimut hangat dan mungkin diberikan topi pertamanya untuk mencegah dingin.

Bidan atau dokter akan menjepit tali pusat di dua tempat dan kemudian dipotong antara dua klem - atau suami mungkin mendapatkan kehormatan untuk memotongnya.

Ibu mungkin merasa berbagai emosi sekarang: euforia, kagum, bangga, percaya, kegembiraan, dan, tentu saja mengucapkan terima kasih pada semua bantuan intens yang diberikan bidan atau dokter. Ibu juga mungkin kelelahan dan tertidur, atau justru sebaliknya, Ibu juga mungkin merasakan ledakan energi, dan pikiran untuk tidur menghilang untuk sementara waktu.

Berapa lama tahap kedua berlangsung

Seluruh tahap kedua dapat berlangsung dari beberapa menit sampai beberapa jam. Tanpa suntikan epidural, durasi rata-rata sekitar satu jam untuk persalinan pertamakali dan sekitar 20 menit jika Ibu sudah pernah melahirkan normal sebelumnya. Jika Ibu sudah disuntik epidural, tahap kedua bisa berlangsung lebih lama.

Demikian artikel berjudul Kenali Tahap ke 2 Persalinan dan Kelahiran: Mengejan dan Mendorong yang membahas bagaimana persalinan aktif hingga kelahiran. Semoga menambah pengetahuan bagi Ibu yang dalam waktu dekat akan melahirkan, ataupun untuk yang lain yang ingin mengetahui bagaimana proses persalinan berlangsung.

Artikel ini adalah bagian dari artikel berjudul Tahapan Proses Persalinan dan Kelahiran. Untuk memahami tahap persalinan dan kelahiran secara lengkap bacalah dari artikel tersebut. Selain itu, baca juga artikel yang berhubungan dengan ini:

Tanda Bahwa Persalinan Sudah Dekat
Tahap 1 Persalinan : Kontraksi dan Pembukaan
Tahap 3 Persalinan: Keluarnya Plasenta
Kenali 10 Tanda Bahaya Persalinan Ini

source

Subscribe to receive free email updates: