Pengertian Disabilitas Terlengkap menurut WHO, PBB, KBBI, dan Lainnya

Pengertian / Arti Disabilitas | Apa artinya disabilitas ? Artikel HamilBayi.com mengenai pengertian disabilitas atau makalah disabilitas dengan judul Pengertian Disabilitas Terlengkap menurut WHO, PBB, KBBI, dan Lainnya ini akan membahas mengenai pengertian disabilitas menurut para ahli, definisi disabilitas menurut who, dan perbedaan difabel dan disabilitas.

Disabilitas menurut KBBI daring adalah; (1) keadaan (seperti sakit atau cedera) yang merusak atau membatasi kemampuan mental dan fisik seseorang; dan (2) keadaan tidak mampu melakukan hal-hal dengan cara yang biasa. Sementara pengertian Difabel adalah penyandang cacat. Dengan begitu anak dengan disabilitas dan penyandang disabilitas artinya adalah orang dewasa ataupun anak-anak yang mengalami disabilitas.

Pengertian Disabilitas Terlengkap menurut WHO, PBB, KBBI, dan Lainnya
Pengertian Disabilitas Terlengkap menurut WHO, PBB, KBBI, dan Lainnya

Definisi Disabilitas menurut WHO

Sebagaimana dimuat situs resmi WHO, disabilitas merupakan istilah umum, yang meliputi gangguan, keterbatasan aktivitas, dan pembatasan partisipasi. Penurunan nilai adalah masalah dalam fungsi tubuh atau struktur; pembatasan kegiatan adalah kesulitan yang dihadapi oleh individu dalam melaksanakan tugas atau tindakan; sementara pembatasan partisipasi adalah masalah yang dialami oleh seorang individu dalam keterlibatan dalam situasi kehidupan.

Dengan demikian disabilitas bukan hanya masalah kesehatan. Ini adalah fenomena yang kompleks, yang mencerminkan interaksi antara fitur dari tubuh seseorang dan fitur dari masyarakat di mana ia hidup. Mengatasi kesulitan yang dihadapi oleh orang-orang penyandang disabilitas membutuhkan intervensi untuk menghilangkan hambatan lingkungan dan sosial.

Penyandang disabilitas memiliki kebutuhan kesehatan yang sama seperti orang-orang non- disabilitas - untuk imunisasi, skrining kanker dll Mereka juga mungkin mengalami margin sempit kesehatan, baik karena kemiskinan dan pengucilan sosial, dan juga karena mereka mungkin rentan terhadap kondisi sekunder, seperti tekanan luka atau infeksi saluran kemih. Bukti menunjukkan bahwa orang dengan disabilitas menghadapi hambatan dalam mengakses pelayanan kesehatan dan rehabilitasi yang mereka butuhkan dalam banyak pengaturan.

Pengertian Disabilitas menurut PBB

Sebagaimana dimuat Website Resmi PBB, Disabilitas adalah kondisi atau fungsi dari seorang individu yang dinilai secara signifikan relatif terganggu dari standar biasa individu dari kelompok mereka. Terdapat beberapa macam macam disabilitas, karena istilah atau konsep ini sering digunakan untuk merujuk kepada fungsi individu, termasuk didalamnya adalah gangguan fisik, gangguan sensorik, gangguan kognitif, gangguan intelektual, penyakit mental, dan berbagai jenis penyakit kronis.

Sementara itu, mengenai penyandang disabilitas itu sendiri dijelaskan dalam 2 dokumen. Pertama, Konvensi International Hak- Hak Penyandang Disabilitas dan Protokol Opsional Terhadap Konvensi (Resolusi PBB 61/106 13 Desember 2006) mengartikan penyandang disabilitas sebagai semua orang yang tidak mampu menjamin oleh dirinya sendiri, seluruh atau sebagian, kebutuhan individual normal dan atau kehidupan sosial, sebagai hasil dari kecatatan mereka, baik yang bersifat bawaan maupun tidak, dalam hal kemampuan fisik atau mentalnya.

Kedua adalah dalam Convention On The Rights of Persons With Disabilities (Konvensi Mengenai Hak-hak Penyandang Disabilitas) yang telah diratifikasi dengan UU No 19 Tahun 2011 tentang Pengesahan Convention On The Rights of Persons With Disabilities (Konvensi Mengenai Hak-hak Penyandang Disabilitas), penyandang disabilitas termasuk mereka yang memiliki keterbatasan mental, fisik, intelektual, atau sensorik dalam jangka waktu lama dimana ketika berhadapan dengan berbagai hambatan, yang dapat menghalangi partisipasi penuh dan efektif mereka dalam masyarakat berdasarkan prinsip kesetaraan.

Perbedaan Difabel dan Disabilitas

Istilah difabel merupakan kata populer yang dipilih untuk digunakan aktifis, terutama kelompok organsiasi LSM di Jawa Tengah (Jateng) dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) / Jogja /. Istilah ini merujuk pada 2 kata dalam Bahasa Inggris, yaitu "differently abled", yang kemudian disingkat dengan diffabled. Istilah ini telah muncul di Amerika Utara sejak era 1990-an, dan kemudian digunakan para aktifis di Indonesia dengan istilah "difabel". Kata difabel pada umumnya digunakan untuk menggambarkan seseorang (berupa kata benda), tidak seperti kata disabilitas yang menggambarkan kondisi tertentu (berupa kata sifat). Sementara difabilitas maksudnya adalah sebagaimana disabilitas itu sendiri. Tidak seperti kata “difabel” dan “disabilitas” yang telah termuat dalam KBBI daring, kata “difabilitas” belum tercantum dalam KBBI daring.

Sehingga dalam penggunaannya difabel adalah setara dengan penyandang disabilitas. Sementara "penyandang disabilitas" itu sendiri ialah kata majemuk yang keduanya harus digunakan secara bersamaan untuk menggambarkan seseorang. Jikapun tidak ingin menggunakan kata "penyandang" ketika menggambarkan seseorang, maka haruslah digunakan kata lain, yaitu "orang dengan disa

Fakta Disabilitas

  1. Dari jumlah keseluruhan orang penduduk dunia sebanyak 7 miliar, terdapat lebih dari 1 miliar orang di dunia memiliki beberapa bentuk disabilitas.
  2. Lebih dari 100 juta penyandang disabilitas adalah anak-anak
  3. Anak-anak penyandang disabilitas hampir empat kali lebih mungkin mengalami kekerasan dari anak non-penyandang disabilitas
  4. 80% dari semua orang dengan disabilitas tinggal di negara berkembang
  5. 50% dari orang-orang dengan disabilitas tidak bisa mendapatkan perawatan kesehatan
  6. 153 negara pada 2016 telah menandatangani Konvensi Hak Penyandang disabilitas
Penyandang disabilitas merupakan "minoritas terbesar di dunia", umumnya memiliki tingkat kesehatan yang kurang baik, prestasi pendidikan yang lebih rendah, kesempatan ekonomi yang lebih sedikit dan tingkat kemiskinan yang lebih tinggi dibandingkan orang non-disabilitas. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kurangnya layanan yang tersedia bagi mereka (seperti teknologi informasi dan komunikasi (ICT), keadilan atau transportasi) dan banyak kendala yang mereka hadapi dalam kehidupan sehari-hari mereka. Hambatan tersebut dapat mengambil berbagai bentuk, termasuk yang berkaitan dengan lingkungan fisik, atau yang dihasilkan dari undang-undang atau kebijakan, atau dari sikap atau diskriminasi sosial.
Orang dengan disabilitas memiliki risiko mengalami kekerasan lebih tinggi:
  1. Anak-anak penyandang disabilitas hampir empat kali lebih mungkin mengalami kekerasan dari anak non- disabilitas.
  2. Orang dewasa dengan disabilitas atau beberapa bentuk disabilitas 1,5 kali lebih rentan menjadi korban kekerasan daripada mereka yang tidak mengalami disabilitas.
  3. Orang dewasa dengan kondisi kesehatan mental disabilitas memiliki risiko hampir empat kali lebih tinggi mengalami kekerasan.
Faktor-faktor yang menempatkan orang-orang disabilitas berisiko tinggi kekerasan termasuk stigma, diskriminasi, dan ketidaktahuan tentang disabilitas, serta kurangnya dukungan sosial bagi mereka yang merawat orang dengan disabilitas.

Masyarakat yang inklusif dan pembangunan

Bukti dan pengalaman menunjukkan bahwa ketika hambatan inklusi mereka dikeluarkan dan penyandang disabilitas diberdayakan untuk berpartisipasi penuh dalam kehidupan bermasyarakat, memberikan manfaat untuk seluruh anggota komunitasnya. Hambatan yang dihadapi oleh penyandang disabilitas, oleh karena itu, merupakan kerugian bagi masyarakat secara keseluruhan, dan aksesibilitas yang diperlukan untuk mencapai kemajuan dan pembangunan untuk semua.

Konvensi tentang Hak-hak Penyandang Disabilitas (CRPD) mengakui bahwa adanya hambatan merupakan komponen utama dari disabilitas. Berdasarkan Konvensi, disabilitas adalah konsep yang berkembang bahwa "hasil dari interaksi antara orang-orang dengan gangguan dan hambatan sikap dan lingkungan yang menghalangi partisipasi penuh dan efektif di masyarakat atas dasar kesetaraan dengan orang lain."

Aksesibilitas dan inklusi penyandang disabilitas adalah hak-hak dasar yang diakui oleh Konvensi Hak Penyandang disabilitas dan tidak hanya tujuan, tetapi juga pra-syarat untuk pemenuhan hak-hak lainnya. Konvensi (Pasal 9, aksesibilitas) berusaha untuk mengaktifkan penyandang disabilitas untuk hidup mandiri dan berpartisipasi penuh dalam semua aspek kehidupan dan pembangunan. Ini menyerukan kepada Negara-negara Pihak untuk mengambil langkah yang tepat untuk menjamin bahwa para penyandang disabilitas memiliki akses ke semua aspek masyarakat, atas dasar yang sama dengan orang lain, serta untuk mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan dan rintangan untukpre esibilitas.

Sumber:
Laman resmi WHO http://www.un.org/en/events/disabilitiesday/background.shtml
Laman resmi PBB http://www.who.int/topics/disabilities/en/
UrbanDictionary http://www.urbandictionary.com/define.php?term=diffabled
Skripsi tentang penyandang disabilitas / jurnal disabilitas pdf UAJY | Universitas Atma Jaya Yogyakarta http://e-journal.uajy.ac.id/5105/3/2HKP551b.pdf
PLD UIN Sunan Kalijaga http://pld.uin-suka.ac.id/2014/09/difabel-dan-penyandang-disabilitas.html

Demikianlah artikel HamilBayi.com bertajuk Pengertian Disabilitas Terlengkap menurut WHO, PBB, KBBI, dan Lainnya yang membahas pengertian / arti disabilitas / apa artinya disabilitas ? atau makalah disabilitas, pengertian disabilitas menurut para ahli, definisi disabilitas menurut who, dan perbedaan difabel dan disabilitas.

Baca Juga:
Sejarah Hari Disabilitas Internasional dan UU Penyandang Disabilitas
Jenis dan Klasifikasi Pola Asuh Anak dengan Disabilitas
Tips Terbaik Mengasuh Anak Berkebutuhan Khusus

Subscribe to receive free email updates: