Fakta Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau! - HamilBayi.Com | Hamil Sehat Bayi Pintar Fakta Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau!

Fakta Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau!

Artikel HamilBayi.com bertajuk Fakta Seputar Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau! yang bersumber dari situs Badan Kesehatan Dunia (World Health Organization disingkah WHO) https://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs398/en/ ini akan membahas mengenai Fakta-fakta kunci Bunuh Diri, Siapa yang berisiko melakukan Bunuh Diri, Cara Bunuh Diri, Pencegahan dan pengendalian Bunuh Diri, apa saja Tantangan dan hambatan mencegah Bunuh Diri, dan terakhir Respon dunia terhadap Bunuh Diri. Karena memang lucu jika banyak yang mencari berita mengapa Bunuh Diri dengan gantung diri sepasang kekasih cukup karena putus cinta, maupun video ciri-ciri orang meninggal dan waktu yang dibutuhkan untuk mati.

Setiap tahun lebih dari 800 000 orang membunuh diri mereka sendiri dan ada lebih banyak orang yang mencoba bunuh diri. Setiap bunuh diri adalah tragedi yang mempengaruhi keluarga, masyarakat dan seluruh negara dan memiliki efek jangka panjang pada orang-orang yang ditinggalkan. Bunuh diri terjadi selama kehidupan dan merupakan penyebab utama kedua kematian global di rentang usia antara 15 sampai dengan 29 tahun pada tahun 2012.
Fakta Bunuh Diri
Fakta Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau!
Bunuh diri tidak hanya terjadi di negara-negara berpenghasilan tinggi, tetapi merupakan fenomena global di semua wilayah di dunia. Bahkan, 75% dari kasus bunuh diri global yang terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah pada tahun 2012.

Fakta-fakta kunci Suicide (Bunuh Diri)

Bunuh diri merupakan masalah kesehatan masyarakat yang serius; Namun, bunuh diri dapat dicegah dengan tepat waktu, intervensi murah berbasis bukti dan berkelanjutan. Untuk membuat respons kebijakan sejara nasional menjadi efektif, strategi pencegahan bunuh diri multisektoral yang komprehensif diperlukan. Berikut ini adalah fakta kunci bunuh diri yang dirilis WHO:
  1. Lebih dari 800 000 orang meninggal karena bunuh diri setiap tahun.
  2. Untuk setiap bunuh diri ada lebih banyak orang yang mencoba bunuh diri setiap tahun. Sebuah usaha bunuh diri sebelumnya adalah faktor risiko yang paling penting untuk bunuh diri pada populasi umum.
  3. Bunuh diri adalah penyebab utama kedua kematian di antara 15-29-year-olds.
  4. 75% dari kasus bunuh diri global yang terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.
  5. Menelan pestisida, menggantung dan senjata api adalah salah satu metode yang paling umum dari bunuh diri secara global.

Siapa yang berisiko melakukan Suicide (Bunuh Diri)


Sementara hubungan antara gangguan bunuh diri dan mental (khususnya, depresi dan penggunaan alkohol gangguan) mapan di negara-negara berpenghasilan tinggi, banyak kasus bunuh diri terjadi impulsif pada saat-saat krisis dengan gangguan dalam kemampuan untuk menghadapi tekanan hidup, seperti keuangan masalah, hubungan break-up atau sakit kronis dan penyakit.

Selain itu, mengalami konflik, bencana, kekerasan, pelecehan, atau kerugian dan rasa isolasi yang berkaitan erat dengan perilaku bunuh diri. tingkat bunuh diri juga tinggi di antara kelompok-kelompok rentan yang mengalami diskriminasi, seperti pengungsi dan migran; masyarakat adat; lesbian, gay, biseksual, transgender, interseks (LGBTI) orang; dan tahanan. Sejauh faktor risiko terkuat untuk bunuh diri adalah usaha bunuh diri sebelumnya.

  1. Baca Juga:
    Semua tentang Hari Kesehatan Mental Sedunia yang Wajib Diketahui

  2. Fakta-fakta dan Faktor Penentu Kesehatan Mental

  3. Depresi : Fakta Kunci, Penyebab, Jenis, Gejala dan Pengobatan

  4. Fakta Gangguan Mental yang Wajib Kamu Tau!

  5. Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat

  6. Fakta Kunci Kesehatan Jiwa Orang Dewasa


Metode Suicide (Bunuh Diri)

Diperkirakan bahwa sekitar 30% dari kasus bunuh diri global karena pestisida keracunan diri, yang sebagian besar terjadi di daerah pertanian pedesaan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Metode umum lainnya bunuh diri yang tergantung dan senjata api.

Pengetahuan tentang metode bunuh diri yang paling umum digunakan adalah penting untuk merancang strategi pencegahan yang telah terbukti efektif, seperti pembatasan akses ke sarana bunuh diri.

Pencegahan dan pengendalian Suicide (Bunuh Diri)

Bunuh diri dapat dicegah. Ada sejumlah langkah yang dapat diambil di populasi, sub-populasi dan tingkat individu untuk mencegah bunuh diri dan usaha bunuh diri. Ini termasuk:
  • mengurangi akses ke sarana bunuh diri (misalnya pestisida, senjata api, obat-obatan tertentu);
  • pelaporan media secara bertanggung jawab;
  • memperkenalkan kebijakan alkohol untuk mengurangi penggunaan berbahaya dari alkohol;
  • identifikasi awal, pengobatan dan perawatan penderita gangguan penggunaan mental dan substansi, sakit kronis dan tekanan emosional yang akut;
  • pelatihan tenaga kesehatan non-khusus dalam penilaian dan pengelolaan perilaku bunuh diri;
  • tindak lanjut perawatan untuk orang-orang yang mencoba bunuh diri dan penyediaan dukungan masyarakat.
Bunuh diri adalah masalah yang kompleks dan karena itu upaya pencegahan bunuh diri memerlukan koordinasi dan kolaborasi antara beberapa sektor masyarakat, termasuk sektor kesehatan dan sektor lain seperti pendidikan, tenaga kerja, pertanian, bisnis, keadilan, hukum, pertahanan, politik, dan media. Upaya ini harus komprehensif dan terpadu karena tidak ada pendekatan tunggal saja dapat membuat dampak pada masalah serumit bunuh diri.

Tantangan dan hambatan Suicide (Bunuh Diri)

Terdapat beragam tantangan dan hambatan untuk mengurangi angka Bunuh Diri. Diantaranya adalah karena Stigma dan tabu Bunuh Diri, dan kualitas data Bunuh Diri yang rendah. Berikut ini adalah penjelasan hal tersebut.
berita gantung diri 2017 mengapa orang gantung diri mengeluarkan sperma 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 gantung diri karena putus cinta 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 ciri-ciri orang meninggal gantung diri 2033 waktu yang dibutuhkan untuk mati gantung diri 2034 2035 2036 2037 2038 2039 Bunuh Diri 2040 2041 2042 gantung diri lucu 2043 2044 2045 2046 2047 2048 gantung diri sepasang kekasih 2049 video gantung diri 2050

Stigma dan tabu Bunuh Diri

Stigma, terutama di sekitar gangguan mental dan bunuh diri, berarti banyak orang berpikir untuk mengambil kehidupan mereka sendiri atau yang telah mencoba bunuh diri tidak mencari bantuan dan karenanya tidak mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan. Pencegahan bunuh diri belum ditangani karena kurangnya kesadaran diri sebagai masalah kesehatan masyarakat yang utama dan tabu di banyak masyarakat untuk secara terbuka mendiskusikan itu. Untuk saat ini, hanya beberapa negara telah termasuk pencegahan bunuh diri di kalangan prioritas kesehatan mereka dan hanya 28 negara melaporkan memiliki strategi pencegahan bunuh diri nasional.

Meningkatkan kesadaran masyarakat dan mogok tabu penting bagi negara-negara untuk membuat kemajuan dalam mencegah bunuh diri.

kualitas data Bunuh Diri

Secara global, ketersediaan dan kualitas data tentang bunuh diri dan usaha bunuh diri miskin. Hanya 60 negara anggota memiliki kualitas yang baik data registrasi vital yang dapat digunakan secara langsung untuk memperkirakan tingkat bunuh diri. masalah ini dari data kematian berkualitas rendah tidak unik untuk bunuh diri, tetapi mengingat sensitivitas bunuh diri - dan ilegalitas perilaku bunuh diri di beberapa negara - kemungkinan bahwa di bawah-pelaporan dan kesalahan klasifikasi masalah yang lebih besar untuk bunuh diri daripada kebanyakan penyebab lain dari kematian.

Peningkatan pengawasan dan pemantauan bunuh diri dan usaha bunuh diri diperlukan untuk strategi pencegahan bunuh diri yang efektif. perbedaan lintas-nasional dalam pola bunuh diri, dan perubahan dalam tarif, karakteristik dan metode bunuh diri menyoroti kebutuhan untuk masing-masing negara untuk meningkatkan kelengkapan, kualitas dan ketepatan waktu data terkait bunuh diri mereka. Ini termasuk registrasi vital bunuh diri, pendaftar berbasis rumah sakit dari usaha bunuh diri dan survei nasional yang representatif mengumpulkan informasi tentang usaha bunuh diri yang dilaporkan.

Respon dunia terhadap Suicide (Bunuh Diri)

WHO mengakui bunuh diri sebagai prioritas kesehatan masyarakat. Pertama WHO Dunia Bunuh Diri Report "Mencegah bunuh diri: keharusan global" yang diterbitkan pada tahun 2014, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya kesehatan masyarakat bunuh diri dan usaha bunuh diri dan membuat pencegahan bunuh diri prioritas tinggi pada agenda kesehatan masyarakat global. Hal ini juga bertujuan untuk mendorong dan mendukung negara-negara untuk mengembangkan atau memperkuat strategi pencegahan bunuh diri yang komprehensif dalam pendekatan kesehatan masyarakat multisektoral.

Bunuh diri adalah salah satu kondisi prioritas dalam Program WHO Mental Health Gap Action (mhGAP) diluncurkan pada tahun 2008, yang memberikan bimbingan teknis berbasis bukti untuk meningkatkan penyediaan layanan dan perawatan di negara-negara untuk mental, gangguan penggunaan neurologis dan substansi. Dalam Rencana Aksi Kesehatan WHO Mental 2013-2020, Negara Anggota WHO telah berkomitmen untuk bekerja menuju target global untuk mengurangi tingkat bunuh diri di negara-negara dengan 10% pada tahun 2020.

Terimakasih telah membaca artikel HamilBayi.com bertajuk Fakta Seputar Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau! yang telah membahas Fakta-fakta kunci Bunuh Diri, Siapa yang berisiko melakukan Bunuh Diri, Cara Bunuh Diri, Pencegahan dan pengendalian Bunuh Diri, apa saja Tantangan dan hambatan mencegah Bunuh Diri, dan terakhir Respon dunia terhadap Bunuh Diri. Semoga bermanfaat untuk yang mencari berita mengapa Bunuh Diri dengan gantung diri sepasang kekasih cukup karena putus cinta, maupun video ciri-ciri orang meninggal dan waktu yang dibutuhkan untuk mati.

Ungkap pendapat Sahabat di kolom yang tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!
Artikel Terkait :

Subscribe to receive free email updates: