Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat - HamilBayi.Com | Hamil Sehat Bayi Pintar Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat

Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat

Sahabat mungkin sedang mencari isu masalah perkembangan pelayanan kesehatan mental / kesehatan jiwa masyarakat dalam keadaan darurat di indonesia.

Artikel HamilBayi.com bertajuk Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat yang bersumber dari situs Badan Kesehatan Dunia (WHO) https://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs383/en/ ini akan membahas Fakta-fakta kunci Kesehatan mental dalam keadaan darurat, Dampak Keadaan Darurat, Tanggap darurat yang efektif untuk kesehatan mental, dan Respon Dunia terhadap Kesehatan Mental dalam Kondisi Darurat.

Selama dan setelah keadaan darurat, orang lebih mungkin menderita berbagai masalah kesehatan mental. Beberapa orang mengalami gangguan mental baru setelah keadaan darurat, sementara yang lain mengalami tekanan psikologis. Mereka yang sebelum keadaan darurat telah mengalami gangguan mental memerlukan bantuan yang lebih dari sebelumnya.
Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat
Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat
WHO merekomendasikan pertolongan pertama psikologis melibatkan manusiawi, mendukung dan praktis bantuan kepada orang-orang yang menderita setelah krisis. Dukungan ini harus disediakan untuk orang-orang dengan cara yang menghormati martabat mereka, budaya dan kemampuan. Ini mencakup baik dukungan sosial dan psikologis.

Bantuan Psikologis dan psikiatris perlu segera disediakan secara spesifik untuk masalah kesehatan mental yang mendesak sebagai bagian dari respon kesehatan. Masyarakat yang terkena dampak keadaan darurat membutuhkan akses jangka panjang untuk perawatan kesehatan mental sebagai kesulitan merupakan faktor risiko yang kuat untuk berbagai masalah kesehatan mental

Fakta-fakta Kunci Kesehatan Mental dalam Kondisi Darurat

Berikut ini adalah Fakta-fakta kunci Kesehatan mental dalam keadaan darurat sebagaimana dirilis WHO:
  1. Orang menderita berbagai masalah kesehatan mental selama dan lama setelah keadaan darurat.
  2. Orang akan lebih mungkin untuk pulih jika mereka merasa aman, terhubung, tenang dan penuh harapan; memiliki akses ke dukungan sosial, fisik dan emosional; dan menemukan cara untuk membantu diri mereka sendiri.
  3. Agen menyepakati sebuah piramida intervensi - dari layanan dasar dan tindakan di dasar untuk sangat khusus di bagian atas - untuk membantu negara-negara mencocokkan strategi respon dengan kebutuhan masyarakat dan keahlian yang sesuai.
  4. WHO merekomendasikan setidaknya 1 diawasi anggota perawatan-staf kesehatan di setiap fasilitas kesehatan umum selama keadaan darurat kemanusiaan untuk menilai dan mengelola masalah kesehatan mental.
  5. Keadaan darurat, terlepas dari sifat tragis mereka dan efek buruk pada kesehatan mental, juga kesempatan untuk membangun sistem kesehatan mental yang lebih baik bagi semua orang yang membutuhkan.
  6. kemajuan global terhadap reformasi kesehatan mental akan terjadi lebih cepat jika, dalam setiap krisis, upaya yang dilakukan untuk mengkonversi bunga jangka pendek dalam kesehatan mental menjadi momentum untuk perbaikan jangka panjang.
  7. kesehatan mental sangat penting untuk keseluruhan kesejahteraan, fungsi, dan ketahanan individu, masyarakat, dan negara-negara pulih dari keadaan darurat.

Dampak Keadaan Darurat

Beberapa masalah yang disebabkan oleh keadaan darurat sebagaimana dirilis WHO adalah sebagai berikut:

1. masalah sosial

Masalah sosial yang signifikan adalah:
  • darurat yang disebabkan: pemisahan keluarga, keselamatan, diskriminasi, hilangnya mata pencaharian dan tatanan sosial kehidupan sehari-hari, kepercayaan dan sumber daya yang rendah;
  • Tanggapan-induced kemanusiaan: kepadatan penduduk, kurangnya privasi di kamp-kamp, hilangnya masyarakat atau dukungan tradisional;
  • sudah ada: milik kelompok terpinggirkan.

2. Masalah yang lebih bersifat psikologis

Masalah yang lebih bersifat psikologis adalah:
  • sudah ada: orang dengan depresi, alkoholisme atau gangguan mental yang berat seperti skizofrenia;
  • darurat yang disebabkan: kesedihan, kesusahan, alkohol dan penyalahgunaan zat, depresi dan kecemasan, termasuk gangguan stres pasca-trauma (PTSD);
  • kemanusiaan-respon induksi: kecemasan karena kurangnya informasi tentang distribusi makanan, atau bagaimana untuk mendapatkan pelayanan dasar lainnya.

Masalah yang lebih bersifat psikologis juga berupa gejala distress. Beberapa cara umum bahwa orang menunjukkan kesusahan mereka sebagai reaksi terhadap krisis adalah:
  • gejala fisik: sakit kepala, kelelahan, kehilangan nafsu makan, sakit dan nyeri;
  • menangis, sedih, duka;
  • kecemasan, takut;
  • menjadi waspada, atau gelisah;
  • insomnia, mimpi buruk;
  • iritabilitas, kemarahan;
  • merasa bersalah, malu (disebut korban rasa bersalah);
  • merasa bingung, linglung;
  • berdiam diri, atau sangat masih (tidak bergerak);
  • disorientasi (tidak tahu nama mereka atau di mana mereka berasal dari); dan
  • tidak mampu merawat diri sendiri atau anak-anak mereka.
Tidak semua orang yang mengalami krisis akan perlu atau ingin mendapatkan bantuan dari pihak lain. Kebanyakan orang akan pulih dengan baik dari waktu ke waktu, jika mereka mampu mengembalikan kebutuhan dasar mereka, menemukan cara untuk kembali ke normal, dan mendapatkan beberapa dukungan ketika mereka membutuhkannya.Akses ke manajemen klinis penting setiap kali gejala mengganggu fungsi sehari-hari.

  1. Baca Juga:
    Semua tentang Hari Kesehatan Mental Sedunia yang Wajib Diketahui

  2. Fakta-fakta dan Faktor Penentu Kesehatan Mental

  3. Depresi : Fakta Kunci, Penyebab, Jenis, Gejala dan Pengobatan

  4. Fakta Seputar Bunuh Diri yang Wajib Kamu Tau!

  5. Fakta Gangguan Mental yang Wajib Kamu Tau!

  6. Fakta Kunci Kesehatan Jiwa Orang Dewasa

. kesehatan jiwa Indonesia 2018. kesehatan jiwa masyarakat internasional 2019. Kesehatan mental dalam keadaan darurat 2020. Kesehatan mental darurat 2021. kesehatan mental di indonesia 2022. kesehatan mental who 2023. masalah kesehatan jiwa di indonesia 2024. masalah kesehatan mental 2025. pelayanan kesehatan mental di indonesia 2026. perkembangan kesehatan mental di indonesia 2027. isu kesehatan mental 2028

Tanggap Darurat yang Efektif untuk Kesehatan Mental

Berikut ini adalah tanggap darurat yang efektif untuk kesehatan mental:
  • Bukti dan pengalaman menunjukkan bahwa orang-orang yang merasa aman, terhubung, tenang dan penuh harapan; memiliki akses ke dukungan sosial, fisik dan emosional; dan menemukan cara untuk membantu diri mereka sendiri setelah bencana akan lebih mampu memulihkan jangka panjang dari efek kesehatan mental.
  • WHO dan mitra telah mengembangkan intervensi piramida - dari layanan dasar dan tindakan di dasar untuk sangat khusus di bagian atas - untuk membantu negara-negara mencocokkan strategi respon dengan kebutuhan masyarakat dan keahlian yang sesuai. Misalnya, layanan kesehatan mental klinis di puncak piramida harus disediakan di bawah pengawasan spesialis kesehatan mental seperti perawat jiwa, psikolog atau psikiater.
  • Psikologis pertolongan pertama dapat diberikan oleh pekerja lapangan, termasuk petugas kesehatan, guru atau relawan terlatih, dan tidak selalu membutuhkan profesional kesehatan mental.
  • Jika dilatih dan diawasi, anggota staf perawatan kesehatan umum dapat menawarkan perawatan lini pertama dari gangguan mental.
  • Tanggapan masyarakat yang efektif
  • Bukti dan pengalaman menunjukkan bahwa orang-orang yang merasa aman, terhubung, tenang dan penuh harapan; memiliki akses ke dukungan sosial, fisik dan emosional; dan menemukan cara untuk membantu diri mereka sendiri setelah bencana akan lebih mampu memulihkan jangka panjang dari efek kesehatan mental.
  • WHO dan mitra telah mengembangkan intervensi piramida - dari layanan dasar dan tindakan di dasar untuk sangat khusus di bagian atas - untuk membantu negara-negara mencocokkan strategi respon dengan kebutuhan masyarakat dan keahlian yang sesuai. Misalnya, layanan kesehatan mental klinis di puncak piramida harus disediakan di bawah pengawasan spesialis kesehatan mental seperti perawat jiwa, psikolog atau psikiater.
  • pertolongan Psikologis pertama dapat diberikan oleh pekerja lapangan, termasuk petugas kesehatan, guru atau relawan terlatih, dan tidak selalu membutuhkan profesional kesehatan mental.
  • orang tertekan bisa mendapatkan keuntungan dari dukungan psikososial selama atau segera setelah acara.
  • Harapan: keadaan darurat dapat membangun sistem kesehatan mental yang lebih baik
  • Terlepas dari sifat tragis mereka, banyak negara telah memanfaatkan situasi darurat untuk membangun sistem kesehatan mental yang lebih baik. Lonjakan bantuan donor internasional yang dikombinasikan dengan peningkatan perhatian terhadap masalah kesehatan mental menciptakan peluang untuk meningkatkan perawatan kesehatan mental.

Respon Dunia terhadap Kesehatan Mental dalam Kondisi Darurat

WHO adalah lembaga terkemuka di saran teknis tentang kesehatan mental dan keadaan darurat. Pada tahun 2016 WHO adalah operasional pada kesehatan mental di Republik Afrika Tengah, Guinea, Irak, Lebanon, Liberia, Nepal, Pakistan, Sierra Leone, Suriah, Turki, Uganda, Ukraina, Tepi Barat dan Jalur Gaza, dan Yaman. WHO mengembangkan dan mengevaluasi alat untuk memenuhi kebutuhan kesehatan mental orang dalam keadaan darurat. Ini termasuk alat pada penilaian ,psikologis pertolongan pertama , manajemen klinis gangguan mental, dan jiwa pemulihan sistem kesehatan. Saran dan perlengkapan WHO telah digunakan oleh sebagian besar organisasi kemanusiaan internasional yang aktif dalam kesehatan mental.

Selain itu, WHO juga bekerja secara global untuk memastikan bahwa respon kesehatan mental kemanusiaan dikoordinasikan dan efektif, dan bahwa sistem kesehatan setelah mental dibangun kembali dan berkelanjutan. Sebagaimana tergambar dalam contoh sebagai berikut:
  • Sri Lanka mampu memanfaatkan kemauan politik dan sumber daya yang mengalir ke negara itu setelah tsunami 2004 untuk melompat ke depan dalam pengembangan pelayanan kesehatan mental. Hari ini, sistem kesehatan mental berbasis komunitas ini mencapai sebagian besar negara.
  • Masuknya Irak mengungsi ke Yordania antara 2003 dan 2007 diaktifkan percontohan klinik kesehatan mental berbasis masyarakat yang akan didirikan.Keberhasilan klinik ini dibangun momentum untuk reformasi yang lebih luas di seluruh negeri.
  • Akses ke perawatan kesehatan mental di fasilitas pelayanan kesehatan umum lebih baik dalam banyak bidang Suriah pada tahun 2016 dibandingkan sebelum perang. Sebelum perawatan kesehatan mental perang hanya tersedia di kota-kota besar. Selama perang, lebih dari 500 staf perawatan kesehatan primer telah dilatih dan menyediakan perawatan kesehatan mental dalam pengaturan perawatan primer.
Terimakasih telah membaca artikel HamilBayi.com bertajuk Fakta Penting Kesehatan Mental dalam Keadaan Darurat yang telah membahas Fakta-fakta kunci Kesehatan mental dalam keadaan darurat, Dampak Keadaan Darurat, Tanggap darurat yang efektif untuk kesehatan mental, dan Respon Dunia terhadap Kesehatan Mental dalam Kondisi Darurat. Semoga bermanfaat untuk Sahabat yang mencari isu masalah perkembangan pelayanan kesehatan mental / kesehatan jiwa masyarakat dalam keadaan darurat di indonesia.

Ungkap pendapat Sahabat di kolom tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!

Subscribe to receive free email updates: